Yisroel Weiss, Rabi Yahudi yang Sebut Israel Monster dan Harus Dihapus dari Peta

Yisroel Weiss, Rabi Yahudi yang Sebut Israel Monster dan Harus Dihapus dari Peta
Tokoh utama kelompok Neturei Karta, Rabi Yisroel Dovid Weiss, yang konsisten menentang berdirinya negara Israel. Foto/Russia Today

BERITAKINI.CO | Neturei Karta adalah kelompok Yahudi yang solusi kontroversialnya atas pertumpahan darah di Gaza adalah mengakhiri negara Israel .

Juru bicaranya, Rabi Yisroel Dovid Weiss, menjadi sosok yang blakblakan menyebut negara Israel adalah monster yang harus dihapus dari peta dunia.

Lihat Juga: Pejabat Eropa Terkejut dengan Kemampuan Roket Hamas dan Jihad Islam

Jarang menjumpai rabi atau pemuka agama Yahudi dengan miniatur bendera Palestina disematkan di jaket mereka. Tapi kelompok Neturei Karta sama sekali tidak konvensional.

Mereka adalah kelompok agama Yahudi Haredi yang namanya dalam bahasa Aram berarti "Pelindung Kota". Kota yang dimaksud adalah Yerusalem dan kelompok tersebut didirikan atas penolakan mereka untuk menerima atau mengakui negara Israel.

Rabi Weiss menjadi salah satu tokoh utama kelompok tersebut. “Zionisme adalah transformasi Yudaisme, dari agama, dari ketundukan kepada Tuhan, menjadi konsep material nasionalisme. Ini tidak bisa diterima oleh orang-orang yang ingin melayani Tuhan. Untuk menciptakan nasionalisme ini, mereka menyingkirkan Tuhan dari persamaan," katanya kepada Russia Today.

“Kami diperingatkan oleh para Nabi bahwa kami akan diusir dari tanah air dan itu terjadi dengan penghancuran bait suci [di Yerusalem] 2.000 tahun yang lalu. Kami tidak boleh kembali secara massal—ini adalah pengasingan yang diperintahkan oleh Tuhan—dan kami juga tidak akan memberontak terhadap negara mana pun tempat kami tinggal," katanya.

"Kami harus menjadi warga negara yang setia dan berdoa untuk kesejahteraan tanah yang menjadi tuan rumah kami. Kami juga tidak boleh berusaha untuk mengakhiri pengasingan."

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan Taurat—bagian sentral dari Alkitab Yahudi—sentimen yang disampaikan Rabi Weiss itu mungkin cukup revolusioner.

Kelompok Neturei Karta percaya bahwa mereka mengikuti kitab suci mereka, dan bahwa meninggalkan Palestina adalah tindakan Tuhan.

Mereka juga berpikir agama mereka memerintahkan mereka untuk memprotes secara terbuka apa yang mereka anggap sebagai pelanggaran atas nama Yudaisme.

Mereka secara khusus ingin membuat orang mengerti bahwa ada perbedaan mendasar antara seorang Israel dan seorang Yahudi.

"Tujuan [Zionis] adalah memiliki keadaan material mereka, dan apa pun yang menghalangi mereka tidak mengganggu mereka. Taurat mengatakan jangan mencuri, jadi setiap konsep Zionisme melanggar Taurat. Mereka tahu agama kami tidak meminta kami untuk mengangkat senjata dan mengambil alih tanah. Sebaliknya, kami dilarang," papar Rabi Weiss.

Negara Israel dibentuk pada tahun 1948 dan tahun berikutnya diterima di PBB.

Ada narasi yang diterima secara luas tentang bagaimana pasukan Israel merebut tanah dan properti orang-orang Palestina, yang sebagian besar adalah Muslim. Ini semua dilakukan di bawah premis untuk menciptakan "rumah nasional bagi orang-orang Yahudi" dan pemerintah Inggris telah menjalankannya selama Perang Dunia I dengan Deklarasi Balfour.

Israel sekarang menjadi negara modern dengan tentara yang tangguh dan industri teknologi yang sukses. Namun, cara negara memperlakukan rakyat Palestina, yang tanahnya telah dianeksasi, membuatnya terbuka untuk kritik.

"Mereka mencemooh Bintang Daud dari kami dan menyatakan kepada dunia bahwa mereka melakukan kehendak Tuhan, itu untuk mengintimidasi sehingga siapa pun yang berani berbicara menentang mereka adalah anti-Semit. Itu menggelikan, dan sebuah tragedi, karena mereka tidak mewakili Taurat kami," papar Rabi Weiss.

Kelompok Neturei Karta mengeklaim mewakili komunitas Yahudi dan mengatakan Israel telah menciptakan legitimasi palsu.

Meskipun Israel memiliki seorang Kepala Rabi, agama Yahudi juga memiliki struktur ini secara independen. Melalui doktrin agama inilah Israel membenarkan terus-menerus perebutan tanah Palestina, yang kemudian dijalani oleh para pemukim Israel—dan proses ini adalah salah satu titik api utama antara kedua Israel dan Palestina.

Itu adalah upaya untuk mengeluarkan warga Palestina dari Sheikh Jarrah yang memicu serentetan konflik baru-baru ini.

"Zionis terus-menerus mencoba memasukkan Taurat ke dalam monster mereka yang disebut negara Israel. Mereka memiliki seorang Kepala Rabi, seorang Rabi; itu semua adalah hiasan jendela, mereka memberi stempel pada apa pun yang dilakukan Israel dan menciptakan aura kesucian," kata Rabi Weiss.

“Sayangnya, banyak mahasiswa, kebanyakan dari keluarga non-agama atau religius nominal, yang jatuh ke dalam perangkap propaganda Zionis dan berbicara dengan emosi dengan mengatakan 'selama 2.000 tahun kami berada di pengasingan, kami telah menderita dan Tuhan memberi kami kembali tanah'. Tapi itu mengabaikan apa yang dikatakan dalam Taurat," paparnya.

“Orang-orang berpikir untuk menjadi pahlawan bagi Yudaisme, mereka harus kembali ke Israel dan pergi ke permukiman. Kami tidak memaafkan kekerasan, tetapi mereka menghasutnya dengan mengusir orang-orang Arab seperti yang mereka lakukan sekarang di Sheikh Jarrah. Suatu tindakan adalah reaksi; apa yang Anda harapkan? Itulah mengapa terjadi pertumpahan darah."

Tapi tidak semua orang setuju dan ada orang yang mengkritik kesediaan kelompok Neturei Karta untuk bertemu dengan kelompok perlawanan anti-Israel yang kerap dilabeli "ekstremis".

Anggota kelompok itu mengakui bahwa mereka telah bertemu dengan pemimpin Hamas dan Hizbullah, keduanya dianggap oleh banyak negara sebagai organisasi teroris.

Mereka juga berbicara dengan mantan presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad, almarhum pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) Yasser Arafat dan penguasa de facto Gaza Ismail Haniyeh.

Mereka bahkan berbagi platform dengan mantan Grand Wizard Ku Klux Klan, David Duke.

Rubrik
Sumber
sindonews.com

Komentar

Loading...