Ternyata Emas Terbentuk Sebelum Planet Bumi Hadir di Tata Surya

Ternyata Emas Terbentuk Sebelum Planet Bumi Hadir di Tata Surya
Emas tenggelam ke inti Bumi selama pembentukan planet. Emas hanya dapat diakses di hari ini karena tumbukan asteroid. Foto/Ist

BERITAKINI.CO | Emas banyak diburu orang karena nilainya, tapi tak banyak yang tahu bagaimana emas itu terbentuk di dalam
perut Bumi sehingga harganya tak tergerus waktu. 

Emas adalah unsur kimia yang mudah dikenali dari warna metalik kuningnya. Ini berharga karena kelangkaannya, ketahanan terhadap korosi, konduktivitas listrik, kelenturan, keuletan, dan keindahan.

Jika Anda bertanya kepada orang-orang dari mana emas berasal, sebagian besar akan mengatakan Anda mendapatkannya dari tambang, mendulang serpihan di sungai, atau mengambilnya dari air laut. Namun, asal muasal sebenarnya dari elemen tersebut mendahului pembentukan Bumi.

Bagaimana Emas Dibentuk?

Situs thoughtco.com menyebutkan, ilmuwan meyakini semua emas di Bumi terbentuk dalam tumbukan bintang supernova dan neutron yang terjadi sebelum tata surya terbentuk. Dalam peristiwa ini, emas terbentuk selama proses-r.

Emas tenggelam ke inti Bumi selama pembentukan planet. Itu hanya dapat diakses hari ini karena "pemboman" asteroid.

Secara teoritis, mungkin untuk membentuk emas melalui proses nuklir fusi, fisi, dan peluruhan radioaktif. Paling mudah bagi para ilmuwan untuk mentransmutasikan emas dengan membombardir unsur merkuri yang lebih berat dan menghasilkan emas melalui pembusukan.

Emas tidak dapat diproduksi melalui kimia atau alkimia. Reaksi kimia tidak dapat mengubah jumlah proton dalam atom. Nomor proton atau nomor atom menentukan identitas suatu unsur.

Formasi Emas Alami

Sementara fusi nuklir di dalam Matahari menghasilkan banyak elemen, tapi Matahari tidak dapat mensintesis emas. Energi besar yang dibutuhkan untuk membuat emas hanya terjadi saat bintang meledak dalam supernova atau saat bintang neutron bertabrakan.

Di bawah kondisi ekstrim ini, unsur-unsur berat terbentuk melalui proses penangkapan neutron atau proses-r yang cepat.

Semua emas yang ditemukan di Bumi berasal dari puing-puing bintang mati. Saat Bumi terbentuk, unsur-unsur berat seperti besi dan emas tenggelam menuju inti planet. Jika tidak ada peristiwa lain yang terjadi, tidak akan ada emas di kerak Bumi. Tapi, sekitar 4 miliar tahun lalu, Bumi dibombardir oleh dampak asteroid.

Dampak ini mengaduk lapisan yang lebih dalam di planet ini. Lalu memaksa sebagian emas masuk ke dalam mantel dan kerak Bumi.

Beberapa emas dapat ditemukan di biji batu. Itu membuat terjadi sebagai serpihan, sebagai elemen asli murni, dan dengan perak di elektrum paduan alami.

Erosi membebaskan emas dari mineral lain. Karena emas berat, dia tenggelam dan terakumulasi di dasar sungai, endapan aluvial, dan lautan.

Gempa Bumi juga ikut memainkan peran penting, karena sesar yang bergeser dengan cepat menguraikan air yang kaya mineral. Saat air menguap, urat kuarsa dan emas mengendap ke permukaan batuan. Proses serupa terjadi di dalam gunung berapi.

Rubrik
Sumber
sindonews.com

Komentar

Loading...