Peradaban Alien Diperkirakan Punah Karena Bunuh Diri Massal

Peradaban Alien Diperkirakan Punah Karena Bunuh Diri Massal
Source: Meaww

BERITAKINI.CO, | Peneliti memperkirakan ada kehidupan makhluk asing di galaksi Bima Sakti. Sayangnya, sebagian besar peradaban alien yang pernah tersebar di galaksi kita tersebut kemungkinan sudah melakukan bunuh diri massal.

Itulah kesimpulan dari studi baru yang diterbitkan 14 Desember ke database arXiv. Mereka menggunakan astronomi modern dan pemodelan statistik untuk memetakan kemunculan dan kematian kehidupan cerdas dalam ruang dan waktu di seluruh Bima Sakti.

Hasilnya yaitu pembaruan 2020 yang lebih tepat dari persamaan terkenal yang ditulis oleh pendiri Search for Extraterrestrial Intelligence Frank Drake pada 1961. Persamaan Drake, yang dipopulerkan oleh fisikawan Carl Sagan dalam miniseri Cosmos, mengandalkan sejumlah variabel misteri, seperti prevalensi planet di alam semesta, kemudian pertanyaan terbuka.

Makalah baru itu, yang ditulis tiga fisikawan Caltech dan satu siswa sekolah menengah, jauh lebih praktis. Ia mengatakan di mana dan kapan kehidupan paling mungkin terjadi di Bima Sakti dan mengidentifikasi faktor terpenting yang memengaruhi penyebarannya yakni kecenderungan makhluk cerdas menuju pemusnahan diri.

"Sejak zaman Carl Sagan, ada banyak penelitian," kata rekan penulis studi Jonathan H Jiang, astrofisikawan di Jet Propulsion Laboratory NASA di Caltech. "Terutama sejak Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Teleskop Luar Angkasa Kepler, kami memiliki banyak pengetahuan tentang kepadatan (gas dan bintang) di galaksi Bima Sakti, laju pembentukan bintang serta pembentukan planet ekstrasurya, dan tingkat terjadinya ledakan supernova. Kami sebenarnya mengetahui beberapa angka (yang merupakan misteri pada saat episode Cosmos yang terkenal0."

Para penulis mengamati serangkaian faktor yang dianggap memengaruhi perkembangan kehidupan berakal, seperti prevalensi bintang mirip matahari yang menyimpan planet mirip Bumi, frekuensi supernova mematikan yang menyebabkan ledakan radiasi, kemungkinan dan waktu yang diperlukan bagi kehidupan berakal untuk berkembang jika kondisinya tepat, dan kecenderungan peradaban maju untuk menghancurkan diri mereka sendiri.

Memodelkan evolusi Bima Sakti dari waktu ke waktu dengan mempertimbangkan faktor-faktor itu, mereka menemukan bahwa kemungkinan munculnya kehidupan berdasarkan faktor-faktor yang diketahui memuncak sekitar 13.000 tahun cahaya dari pusat galaksi dan 8 miliar tahun setelah galaksi terbentuk. Sebagai perbandingan, Bumi berjarak sekitar 25.000 tahun cahaya dari pusat galaksi dan peradaban manusia muncul di permukaan planet sekitar 13,5 miliar tahun setelah Bima Sakti terbentuk (meskipun kehidupan sederhana muncul segera setelah planet terbentuk).

Dengan kata lain, kita mungkin merupakan peradaban di perbatasan dalam hal geografi galaksi dan pendatang yang relatif terlambat dalam kemunculan penghuni Bima Sakti yang sadar diri. Tapi, dengan asumsi kehidupan muncul cukup sering dan akhirnya menjadi cerdas, mungkin ada peradaban lain di luar sana. Sebagian besar berkerumun di sekitar pita 13.000 tahun cahaya itu dan karena ada bintang mirip matahari di sana.

Sebagian besar peradaban lain yang masih ada di galaksi saat ini kemungkinan besar masih muda. Pasalnya, kemungkinan kehidupan berakal sangat mungkin membasmi diri mereka sendiri dalam rentang waktu yang lama. Bahkan jika galaksi mencapai puncak peradabannya lebih dari 5 miliar tahun yang lalu, sebagian besar peradaban yang ada di sekitarnya kemungkinan besar hancur dengan sendirinya.

Satu lagi variabelnya, seberapa sering peradaban bunuh diri? Para peneliti menemukan hal itu yang paling penting dalam menentukan seberapa luas peradaban itu. Bahkan bisa jadi ada peluang yang sangat rendah dari suatu peradaban tertentu akan musnah pada abad tertentu melalui bencana nuklir atau perubahan iklim yang tak terkendali. Ini berarti bahwa sebagian besar puncak peradaban Bima Sakti telah lenyap.

Rubrik
Sumber
mediaindonesia.com

Komentar

Loading...